Sugesti Romy Rafael VS Sugesti Mbok Jamu dan Gadis Comel

Hohoho, siapa yang sangka gitu kalo ternyata gw diberi kesempatan untuk merasakan sugesti dari Pak Romy Rafael. Seminggu yang lalu gw ikutan nonton acara Dorce Show bersama anak – anak arsitektur lainnya. Jadi berbondong – bondong dengan dress code putih, beratasnamakan dari UI, gw ikutan merelakan waktu libur gw tiduran di rumah untuk mencari dana buat acara PSB Arsitektur 2008. Lumayanlah, ikutan dua episode dorce show dibayar sekitar 25 – 30 ribu per kepala. Tanpa tahu menahu akan siapa bintang tamu yang muncul, di episode yang pertama kita jabanin, ada pak Timbul dengan topik “Macam – macam pijit yang ada di Jakarta”. Cukup seru, gw sempet bernada suara “Iiiih, ko gitu sy?” atau “Iiiih, males banget deh” ke Mirra, temen gw, ketika ada narasumber bertopeng yang katanya penikmat pijit plus2 yang doyannya nyari pemijit yang sejenis kelamin sama dia. Ada juga narasumber yang ngebahas pijit totok aura. Atau ada juga yang ngebahas pijit sehat pake batu alam dari Singapur yang dipanaskan terlebih dahulu. Sampe ngebahas tentang pijit tuna netra yang bener2 cuma mengandalkan indera peraba mereka. Ngedengerin topik tentang pijit2 ini, malah ngebikin gw jadi kepengen dipijit, berhubung posisi duduk penonton yang agak kaku nggak bebas bergerak ngebikin gw berasa pegel. Gw pengen nyobanya pijit yang pake batu panas itu. Kayanya enak banget, anget2 kena kulit.

Nah, di episode kedua yang kita jabanin ini yang ternyata lebih seru. Tentang Hypnotherapy. Ho, seselesainya episode pertama, Dorce keluar untuk berganti pakaian dan make’up. Tiba – tiba Pak Romy Rafael masuk ke dalem studio. Hiya, genteng ganteng. Sekali lagi, ganteng saudara – saudara. Kenapa ya kalo artis tu bagusan keliatan aslinya? Anyway, abis terpana dengan penampilan Romy, tiba – tiba ada suara bisik – bisik centil dari dua makhluk di sebelah kiri gw.

“Gawat ni gawat, kita’ mau diapain nih bu?”

“Iya ni mpok, gw mah ogah disuru aneh2 ama Romy Rapael..”

“Hiiiii, mana nanti kita’ kan masuk tivi. Malu ah kalo dihipnotis yang enggak2. Bikin malu ajah.”

“Dir, gw tau, pokonya kita’ nggak boleh dengerin kata2nya dia. Jangan sampe kita’ keipnotis sama tu orang”

“Bener ya Mir ya, nanti kita ketawa2 berdua aja pas dia lagi ngipnotis kita’. Jangan didengerin.”

Heyyaah, dua makhluk itu adalah Mirra Mbok Jamu dan Dira Gadis Comel. Sekawan permainan ama gw. Kalo di kampus, hampir tiap hari gw maennya ama mereka. Nggak heran bahasa pemilihan kata dan logat ngomong gw jadi tambah parah sejak berkawan dengan mereka, terutama sejak sama si Mbok Jamu itu. Romy Rafael langsung mau melakukan tes sugesti ke penonton sebelum acara dimulai. Tujuannya buat nyari penonton yang emang bener2 serius mau dengerin omongan dia (tentunya bukan gw, bukan mirra, dan bukan dira). Tes sugesti pertama, penonton disuruh tutup mata, mengangkat kedua lengan lurus sejajar bahu ke depan terus dengerin kata2 dia. “Yak, bayangkan secara nyata bla bla bla di tangan kanan anda ada buku yang sangat berat. Berat, berat, berat, tangan anda sampai tak kuat menahannya. Kemudian bayangkan secara nyata bla bla bla di tangan kiri anda memegang banyak balon yang membuat tangan anda merasa ringan. Tangan anda perlahan – lahan mulai ikut diterbangkan balon – balon tersebut. Bla bla bla bla. Sekarang, buka mata anda.” Dan hasilnya, tangan kanan gw mengarah ke bawah dan tangan kiri gw mengarah ke atas. Posisi tangan yang tidak wajar. Yak, tes sugesti massal pertama berhasil buat gw. Dua makhluk itu? Tentu tidak berhasil, karena ketika pak Romy Rafael berusaha mensugesti pikiran para penonton, mereka berdua malah komat kamit ketawa ketiwi tidak jelas. Alhasil, posisi tangan si Mbok Jamu dan Gadis Comel tidak berubah sama sekali. Mereka tidak serius saudara – saudara. Dalam hati, gw tertawa. Hahaha.

Ho, gw berhasil melanjutkan ke tes sugesti kedua. Penonton disuru tutup mata lagi, kedua tangan diangkat lurus ke atas dan dikatupkan genggamannya sekuat mungkin. “Kali ini saya akan membuat tangan anda menempel tidak dapat dilepas. Hanya dapat dilepas sampai saya sentuh kembali. Dalam hitungan ke 5 genggaman anda 1000 kali lebih kuat. Lebih keras. Lebih kuat. Bla bla bla bla”. Merasa bangga dengan keberhasilannya menangkis sugesti dahsyat pak Romy Rafael yang mengenai hampir semua penonton, kedua makhluk itu mulai menggoda gw dengan sugesti bisik – bisik ala mereka.

“Dir, dir, si Sheila kena tuh. Hihihi”

“Iya, iiiih. Bisa kena segala. Hahahaha”

“Hihihihi. Aneh ya. Bisa ampe kena”

“Iya, hahaha. Masa bisa kena sih”

“Dir, si Sheila mukanya serius banget. Tuh, liat deh”

“iiiih, iya. Serius banget. Pantesan kena ya mir?”

“Hihihihihihi”

“Hahahaha”

“Dir, dir, keteknya Sheila basah Dir!”

“Mana,mana? Iiiih, iyaaa basaaaah”

“Hihihihihi”

“Huahhahahaha”

Sialan! Dua makhluk itu berhasil menjerat pikiran gw dengan bisikan – bisikan nista di deket kuping gw. Tawa – tawa licik mereka berhasil merasuki pikiran gw dan mengganggu alam bawah sadar gw yang sedang berusaha mengeraskan genggaman kedua tangan gw. Konsentrasi gw buyar. Buyar. Buyar karena gw sempat tertawa menyemburkan cipratan saliva yang gw pikir – pikir semestinya memang tidak perlu disembur – semburkan. Apalagi disemburkan di studio rekaman Trans TV. Ahk, terima kasih, ini berkat dua makhluk itu, gw jadi mengerti kalo saliva tidak perlu disembur- semburkan ketika kita sedang tertawa dengan posisi bibir terkunci rapat.

“Okeh, sekarang buka mata anda. Lepaskan genggaman tangan anda. Yang tidak bisa lepas, ke depan, baru nanti akan saya lepas”

Dan, ajaib, tidak seperti yang gw kira, genggaman tangan gw lepas. Lepas dengan terlalu mudahnya saudara – saudara. Terlalu ringan. Berbeda dengan 3 teman gw yang lain, yang dengan serius mendengarkan sugesti Pak Romy. Tangan mereka terkunci dalam gengamannya sendiri. Bener2 keras nggak bisa dibuka. Parah. Ada sekitar 10 penonton yang maju karena tangannya mengeras. Hm, sedangkan tangan gw, dengan ringannya gw pake buat nabokin kedua makhluk itu (bercanda deng..)

Dari peristiwa tersebut, ternyata gw bisa mengambil satu kesimpulan yang dalem banget (well, at least, menurut gw sendiri). Bahwa pendapat dari sahabat ataupun orang terdekat kita ternyata lebih mempunyai efek samping yang lebih besar terhadap pikiran kita. Sugesti dahsyat dari Romy Rafael yang masuk ke pikiran gw aja bisa kalah ketika ocehan kecil dari dua makhluk yang mana adalah sahabat baik gw itu terdengar di telinga gw. Itulah teman. Itulah Sahabat. Itulah orang terdekat kita. Every little thing they say, every little thing they do, punya arti yang bermakna dan berharga buat diri kita. Trully, it’s even more than I’m thinking of..

 

cihuuuy ahuuuy… (^o^)

kita masuk tivi juga akhirnyah…”

~mirra ndira sheila

27 thoughts on “Sugesti Romy Rafael VS Sugesti Mbok Jamu dan Gadis Comel

  1. yah bener baget persahabatan tu ga dad duanya!!!!!!!!!!
    by the way knapa manggilnya pak/ ga om? or mas??

  2. heeem
    menangan bank romy laaah

    oyaa shila narita
    blog nya bagus jg
    org nya manis jg lg
    hehe…

  3. aaaahh, senangnya ketemu romy
    mau donk… <== abis kena hipnotis muka ganteng-nya romy
    ahahahahaha
    ganteng yak?? lebih ganteng dari di tipi kah??
    woooww

    kyaaaa~
    *sok2 teriak centil*

    salam kenal yaa

  4. aiih,, ktmu ma romy rafael ea?! Pingin…
    waktu itu dya pake penutup kpala item yg biasa dya pake gag? Ato topi biasa ?

    g bs kbayang ne gmn gantengx dya.. Dr TV aja udah brhasil meng.hipnotis.kan.ku krn ke.ganteng.an.nya.
    btw, dorce yg edisi itu udah tayang blum? Q g pRnh nonton. Scr msh skulah..

    cara penulisanx asik bgt. Aq ampe ktawa ngakak2 bacanya!! ^_^ Gokil..

    lam knal!

  5. iyaaa waktu itu dia pake penutup kepala item yg biasanya itu hehehehe emang gantenggg bangett..badannya tinggi pulaa..kekar..ahuehuehue..salam kenal juga ressha

  6. Tadinya sih cuman iseng longok sana longok sini ampe ketemu tulisan jeng Sheila…em pokoknya namanya panjang deh. Swear gw jadi kesengsem ama gaya penuturannya yg “selembe” abis. Sepertinya nona kita ini belum sadar (masih pingsan kali?) kalau dia tu sebenarnya (mm.. Maksud gw mungkin deng..) ditakdirkan untuk jadi JK Rowling-nya bumi nusantara hehehe… Ayo nulis lagi!

  7. Tadinya saya sekedar longok sana longok sini, nengok romy sampe nengok si dedy. Tak begitu menarik sampe akhirnya saya ngebaca tulisan aneh ini (maaf ya sheila). Tulisan ajaib yg 100% lebih ku sukai ketimbang gaya sulapnya si dedy. Hehehe, kamu punya bakat bikin sakit perut orang. Teruskan nulisnya ya!

  8. terima kasih banyak sama semuanya yang masih pada baca sama ngomentarin postingan yg inih hehehehe padahal saya udah lama ngk ngebuka blog ini loh terima kasih :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s